Minggu, 09 Desember 2012

Ada Cinta Di Warung Kopi


***
Adalah Agoes dan Auda yang bersahabat sedari kecil. Kemana-mana mereka selalu bersama. Kedekatan mereka cukup kental, layaknya kopi pekat yang selalu diteguk Auda.
Bagi orang yang tidak tahu akan persahabatan mereka, pasti akan mengira mereka adalah pasangan kekasih. Namun tidak dengan mereka. Bagi Auda, persahabatan mereka lebih indah. Tetapi bagaimana dengan Agoes?

***

Suatu hari mereka sedang on line bersama di warkop favorite mereka. Seperti biasa, pesanan mereka selalu berbeda. Agoes tetap setia dengan Mandi (teh manis dingin)nya sedangkan Auda lebih mencintai Kopi hitam.

Ditengah keasyikan berselancar di dunia maya itu, tiba-tiba Agoes nyeletuk.
Agoes : da,, kenapa sih suka sekali sama kopi hitam?
Auda   : hmm,, karena da mencintainya bang. Kenapa ya?
Agoes : o.. gitu ya. Gak ada apa-apa kok. Cuma cobalah belajar mencintai lawan jenismu da. Masa’ udah segini umurmu, cowok pun belum punya.
Auda : pengen sih, tapi ya nanti deh bang. Gak tau mau mencintai siapa, toh kebanyakan cowok ‘gak suka kalau seorang cewek itu doyan ngopi. Mungkin bagi cowok-cowok itu, da ini terlalu kasar jadi seorang cewek. terussssssss.. pacarmu sendiri mana bang?

Mendengar jawaban sekaligus pertanyaan Auda, Agoes diam sejenak lalu berkata,
Agoes : Aku ‘gak gitu kok da. Biar pun yang lain berkata begitu, tapi buatku Auda tetap yang termanis kok. Aku ‘gak punya pacar tuh. Aku kan sukanya sama kamu, Da.

Mendengar jawaban Agoes, auda pun tertawa.
Auda : hahahaa.. udah ah bang, gak usah gombal. sadar bang.
Abang kan tau, da ‘gak suka di gombali cowok.
Agoes : aku ‘gak gombal kok da, heheehe.. itu kan kata hati terdalamku.
Auda : terus, maksudnya gimana ya bang?

Agoes yang bingung mau jawab apa, Cuma bisa mengernyitkan dahi.
Agoes : da… kamu itu bego’ atau bodoh sih. Masa’ gak ngerti sih sama yang aku bilang.
Auda : hadohhhhhhhhh,, ‘gak tau sekalian ‘gak ngerti bang. Emang apaan sih?

Agoes yang ternyata menyimpan rasa selama ini, tiba-tiba mengatakan perasaannya.
Agoes : biarin aja orang mau bilang apa. Sebagaimana teh yang menjadi teman setiaku,kamu itu selalu di hatiku. Hatiku menyimpan namamu, Da.
Auda : hahahaa.. emangnya hatimu bisa ngukir nama ya bang? kayak ukiran nama yang dikuburan itu 
Agoes : please deh Da.. jangan ketawa terus. lagian emang bisa kok.  Nih buktinya, aku selalu mengukir namamu di hatiku. Aku maunya kamu selamanya sama aku, Da.
Auda : hmmm..hahahaa,, mana bang??? Cobalah da tengok..
Agoes : Belah dadaku Da.
Auda : hahahaa.. horror gitu kedengarannya ya bang..

Auda yang masih ingin mengalihkan pembicaraan, bilang
Auda : kok aku rada deg-degan gitu ya bang. Kayak baru dikagetin sama kasus Andi Malaranggeng.
Agoes : eh iya tuh, bentar lagi Anas Urbaningrum pun keseret ya Da. Hahahaaa…
eh, kok jadi cerita politik sih? Aku kan mau ngomong serius da.
Auda : apa sih yang lebih serius dari politik dan korupsi bang?

Agoes pun kebingungan mau ngomong apalagi. Lalu auda pun mengatakan,
Auda : Da bukannya ‘gak ngerti abang ngomong apa dari tadi, Cuma ada yang da takutin bang.
Agoes : Apaan sih Da?
Auda : kita banyak perbedaan bang.
Agoes : perbedaan bukan halangan untuk saling mencintai, kan Da?
Auda : emang bukan sih bang. Tapi……………… ?
Agoes : tapi apa Da? Apa aku ‘gak pantas ya untuk jadi pacarmu?
Auda : iya,, Maaf ya bang. emang ‘gak pantes bang.
Agoes : eman kenapa da?
Auda : Aku ‘gak mau pacaran ah, capek aja. Makan hati.

Tiba-tiba muka agoes menampakkan kesedihan. Seketika teh yang ada di depannya segera diteguk sampai habis. Rasanya gelasnya pun mau dimakannya
Agoes : o.. gitu ya da.

Sambil tersenyum, auda pun mengatakan
Auda : iya bang. Da gak mau ah pacaran. Capek bener deh. Da maunya langsung merid aja J

Seketika agoes sumringah dan berkata
Agoes : besok aku langsung ngelamar kamu ya Da.
Auda : hahaaaha,,,, iyaa, Da tunggu janjimu bang.

Namun tiba-tiba dari muka agoes, memperlihatkan kesedihan. Dia bingung ngelamar pakai apa.
Agoes : aku gak punya apa- apa untuk ngelamar kamu da. Aku Cuma punya semangka dan melon. Masa’ aku harus ngelamar kamu sama mereka sih?
Auda : gak pa-pa kok bang. Gak usah terburu-buru. Buatku, semangka dan melon itu semanis cintamu bang.
Agoes : hahaha iya sih. Baiklah, besok aku akan lebih giat bekerja biar bisa ngabisin semangka dan melon buat beli cincin lamaran.

***

Malam itu, menjadi malam mereka jadian. Ah,, ini benar-benar warkop keramat bagi Agoes.

Tidak ada komentar: