Rabu, 27 Maret 2019

Fintech Bawa Milenial Up Date Keuangan


Di era globalisasi seperti yang sedang kita alami kini, segalanya membutuhkan kecepatan dan ketepatan waktu agar lebih fleksibel, termasuk dalam mengatur pola dan cara kerja keuangan (finansial).



Oleh karena cara lama (cara konvensional) seperti membayar dengan uang tunai, dirasakan sudah ketinggalan zaman, apalagi perkembangan telepon selular pintar (smartphone) sudah semakin marak, peluang tersebut, dimanfaatkan oleh pendiri Gojek, Nadiem Makarim, yang memberikan kemudahan kepada setiap orang untuk menggunakan transaksi non-tunai lewat Go-Pay. Tak hanya Nadiem, teknologi finansial yang dilengkapi dengan kemudahan berbelanja, juga dilirik oleh Ahmad Zaky pendiri Buka Lapak dan William Tanuwijaya pendiriTokopedia. Mereka bertiga adalah anak muda Indonesia yang mendirikan perusahaan di usia muda. Lalu bagaimana dengan anak Medan?



Bertempat di Kafe Potret Jalan K.H. Wahid Hasyim Nomor 90, Babura, Kota Medan, Kamis (21/3/2019), para blogger dan mahasiswa, berkesempatan menghadiri Pojok Literasi bertema Financial Technology yang ramah bagi Millenial. Acara yang diinisiasi oleh Direktorat Jenderal Informasi Komunikasi Publik (DJIKP) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) RI, bekerjasama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Blogger Crony ini, merupakan gelaran pertama Kick Off Pojok Literasi. Setelah saya dengarkan pemaparan dari para pemateri, dapat saya katakan, Creative Talk ini sangat bermanfaat bagi anak Medan sendiri, untuk melatih diri agar mampu bertahan dalam sisi finansial, serta mampu membuka lapangan pekerjaan bagi orang banyak, seperti yang sudah dilakukan Nadiem, Zaky, dan Willliam. Kenapa? Terang saja. Karena kini, Indonesia tengah memasuki  Internet of Things (IoT), yaitu revolusi industri 4.0. Maka dari itu, segala sesuatunya dengan internet, dapat dikerjakan lebih efektif dan efesien, termasuktermasu Financial Technology, di mana semua ada dalam genggaman. Bagaimana pemaparannya? Berikut akan saya uraikan.

Lebih Tahu tentang Fintech dari Ahlinya



Hadir pada peluncuran Pojok Literasi tersebut sekaligus membuka Creative Talk  bermanfaat ini, Direktur IKPM Kemenkominfo, Septriana Tangkary yang mengatakan, agar para blogger dan mahasiswa, diharapkan dapat mengajak milenial Medan khususnya, untuk berkontribusi positif. Pesannya tersebut, tentu saja, berupa  peluang bagi para milenial Kota Medan, agar memaksimalkan gadget dan smartphone lainnya untuk yang lebih bermanfaat, agar kita bisa berkontribusi dalam dunia keuangan dan tak melulu hidup di media sosial dan chit chat yang kurang bermanfaat. Dengan gadget tersebut, banyak kesempatan untuk kita merintis usaha.

Pembicara yang juga hadir adalah Sekretaris Jenderal (Sekjen) dari Kemenkominfo RI Rosarita Niken Widiastuti. Dalam pemaparannya, Bu Sekjen mengatakan, era digitalisasi ini, sejatinya memudahkan kita masyarakat dalam bertransaksi, apalagi tahun 2030 diprediksi, Indonesia akan menjadi negara maju kelima di dunia. Jadi segala lini keaungan kita, sudah semestinya harus bertransformasi ke Financial Technology, termasuk juga para petani dan nelayan. Makanya sekarang, pemerintah sedang menggalakkan usaha untuk membantu petani untuk go online. Petani bisa menaikkan harga jual produknya dengan memasuki market place. Kenapa demikian? Cara ini berguna agar para petani tersebut menghindari pengepul (tengkulak). Kalau sebelumnya harga jual ke tengkulak ini mahal, lalu dari tengkulak ke masyarakat (konsumen) lebih mahal lagi. Jadi dengan adanya petani (produsen) yang go online, masyarakat (konsumen) akan mendapat harga yang pantas. Jadi di sini, kita bisa meniadakan peran tengkulak, bukan? Tak hanya petani sebut Bu Niken, para nelayan juga diajak go online, tentu demi tujuan serupa.


Nah, kalau itu tadi untuk masyarakat luas. Untuk milenial, bagaimana? Yes. Ini kabar baik buat milenial. Katanya akan ada 10000 start up lagi yang akan dipilih. Mengapa? Kerena Kemkominfo saat ini dengan digital 4.0-nya, membutuhkan 20000 milenial melalui Digital Talenta Scholarship 2019 yang akan dibuka pada bulan April ini. Info lebih lanjut mengenai hal itu, bisa dengan mudah diakses di website Kemkominfo. Jumlah tersebut meningkat dari tahun 2018 (saat itu dipilih 10000 terbaik), di mana pendaftar mencapai 46.000.


Ditambahkan Kepala Departemen Literasi dan Inklusi Keuangan Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Sondang Martha Samosir,  Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tersebut memiliki tugas mengatur, mengawasi, dan melindungi industri jasa keuangan, seperti perbankan, perusahaan pasar modal, dan industri keaungan non perbankan dan Financial Techology (Fintech). Fintech ini yang memang dekat dengan para milenial sekarang, bukna? Makanya, kita harus tahu, apa itu Fintech? Fintech adalah  merupakan perpaduan antara teknologi informasi (internet dan smartphone) dan keuangan,  yang dapat mempermudah transaksi yang akan kita lakukan, tanpa tatap muka. Ada beberapa bagian dalam Fintech seperti Payment, Crowdfunding, Capital Market, Digital Banking, Insurtech, dan Supporting Fintech. Karena yang dekat dengan milenial adalah Fintech, mari kita bahas tips berinvestasi dengan Fintech Lending lebih lanjut yang sudah termasuk ke OJK ini.

Jadi guys, Fintech itu ada yang legal dan ada pula yang ilegal. Yang legal dan sudah terdaftar di OJK itu misalnya: Pedipas, OVO, Sakuku BCA, Indopay, dsb. Sebelum menjadi konsumen dari Fintech legal, tipsnya yaitu: masyarakat harus sering mencari tahu lewat websitenya di konsumen.ojk.go.id, ojk.go.id dan https://sikapiuangmu.ojk.go.id atau bisa bertanya ke contact centre OJK di 157. Kenapa kita harus menjadi konsumen dari Fintech legal? Karena kita akan mendapatkan hak perlindungan konsumen dari OJK dengan keamanan data yang jelas. Cukup menarik, bukan?


Tips berikutnya yaitu kita harus melakukan riset, mempelajari, menganalisis data Peminjam, analisa kebutuhan pinjamannya, reputasi, tujuan pinjamannya, kemampuan ekonomi Borrower (Peminjam) untuk mengembalikan pinjaman. Kita juga harus memperhitungkan secara teliti biaya-biaya yang timbul dari pinjaman (cost of borrowing), termasuk biaya yang timbul di muka (upfront fee), bunga, biaya asuransi atau pertanggungan lain, provisi, biaya keterlambatan, biaya pelunasan dipercepat, dan biaya lainnya yang dikenakan kepada Lender. Tips terkahir, kita harus  mempelajari teknik diversifikasi pinjaman, baik dari aspek jumlah pinjaman,jenis pinjaman, jangka waktu pinjaman, hingga grade dan credit scoring. 

Namun, selain mempermudah kaum milenial, Fintech juga bisa menjerat, lho! Mengapa demikian? Karena banyak perusahaan Fintech di Indonesia ini. Namun sayangnya, baru 99 perusahaan yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Silakan klik website resmi Fintechnya, ya.

Diharapkan, para milenial ini nantinya dapat menjadi Agen Literasi Keuangan (ALIKA). Karena sebagai generasi milenial dengan range usia 20-30 tahun, sebaiknya kita harus membuka mata dengan teknologi ini. Sebagai ALIKA, kita dapat memberi pandangan dan membantu keluarga terdekat agar tak terjerat Fintech ilegal dengan melihat secara 2L (Legal dan Logis). Mengapa? karena Fintech yang legal itu akan membantu dan memperbaiki keadaan ekonomi kita menuju financial freedom, seperti yang terjadi pada @finansialku_com milik Melvin Mumpuni.

Melvin Mumpuni yang juga menjadi pembicara pada creative talk tersebut mengungkapkan, bahwa dia membangun www.finansialku.com, berawal dari tesis sembari menjadi seorang blogger. Awal dia menjadi blogger katanya, viewersnya cuma 2. Tapi dia tak mudah menyerah. Terus mencoba dan mencoba hingga menghasilkan www.finansialku.com tadi. Yang penting katanya, para milenial ini memang harus berkarya terlebih dahulu. Mengenai hasil, itu bonus dari karya-karya tersebut. Ada tiga point penting yang dibagikan Melvin demi mencapai sukses seperti dirinya, yaitu Perencanaan Keuangan, Inklusi Keuangan, dan Literasi Keuangan. Jadi buat kita content creator seperti blogger ini, yang penting bangun dulu karya kita, ya! Perlahan, nanti juga kita akan diperhitungkan.

Dari pemaparan ke empat pemateri di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa bonus demografi ini, membuat kita para milenial, dapat up date dan sukses di bidang Financial Technology yang ramah bagi milenial ini, jika kita rajin mencari informasi sebanyak-banyaknya, serta terjun langsung. Siapa tahu, kita dapat menjadi Nadiem, Zaky, dan William di masa yang akan datang.

Salam

Auda Zaschkya

email: zaschkya25@gmail.com


43 komentar:

Stafana Charis | www.stafana.com mengatakan...

Wajib banget tahu gimana caranya mengatur keuangan sejak dini :)

Mels Playroom mengatakan...

Berkat fintech, transaksi apa aja cuma butuh hp. Mungkin bberapa tahun kita dompet punah, uang fisik punah?

Winda Trisuci mengatakan...

jaman milenial gini udah nggak perlu bawa banyak uang atau kartu ya, cukup bawa hape aja :)

S. Diana (www.shoyumi.site) mengatakan...

fintech nolong banget kalau aku ketinggalan dompet hehe,
apalagi sekarang fintech gitu promonya jor-joran, ya

Tami Oktari mengatakan...

Jaman sekarang semuanya bisa dilakuin melalui hp ya kak. Btw baru tau kalau sejenis OVO atau Gopay gitu termasuk fintech ya hehe

Ivonie Zahra mengatakan...

hadirnya fintech sangat membantu aktifitas keuangan namun musti bijak memilih ya. sejauh ini pakai yang legal sih

Maulidya Balqis mengatakan...

emang sejak adanya fintech banyak hal jadi lebih gampang tapi kadang jadi boros kalo aku pribadi wkwk. bermanfaat banget kak sharingnya, sukaaa

hanna flora mengatakan...

apa" skrg serba gampang... tinggal Hp doang... keren seee

muandaruni mengatakan...

thankyouu Ka sharingnyaa 😍😍 penutupnya memotivasi bgt btw hehe aamiin yaaa

Khairun Nisa -ichaa mengatakan...

Iya banget, sebagai org yg teledor taroh uang aku sangat kebantu dengan uang elektronik ini, sharing nya bermanfaat sekali beb, thanks for info

Tariita asgara mengatakan...

pembahasan ini terlalu berat bagi penggemar fantasi dan komik seperti aku. tapi dari yang bisa kutanggapi,event seperti ini bagus banget supaya pada tau menggunakan teknologi harus sesuai fungsi. dan gak disalahgunakan.

Natra rahmani salim mengatakan...

Aku penasaran kak sebenarnya dengan event ini tapi mau ikut tau bakal riweh bawa anak. Soalnya keren pembicara nya dan tempatnya kece pula

Sari Hati mengatakan...

Aku senang kali sama kemajuan fintech ini. Kalo bisapun bayar belanja ikan d warungpun pake opo ato gopei aja. Mayan pointnya bisa tukar pocer mamam. Lol.

Auda Zaschkya mengatakan...

Iya juga..kan ensk dpt point bs maman 😁😁😁
Semoga warung nanti bisa bayar pakai non tunai 😀

Auda Zaschkya mengatakan...

Iya sih.. ya ibuk bisa baca aja dari tulisan kami ini 😃

Auda Zaschkya mengatakan...

Kalau berat, bacanya sambil ngemil aja 😁
Yup. Biar teknologi itu tepat sasaran.

Auda Zaschkya mengatakan...

Iya. Makanya mudah sekali zaman sekarang.
Thanks udah mampir yah beb

Auda Zaschkya mengatakan...

Amin. Sama2 ya kann. Aku juga termotivasi ini 😃

Auda Zaschkya mengatakan...

Ini dia enaknya era kekinian, Kak 😀

Auda Zaschkya mengatakan...

Hehehe pakai non tunai jg aku boros, apalagi dg fintech ini ��

Auda Zaschkya mengatakan...

Tepat, Mak. Sekarang banyak yg ilegal. Waspada aja..

Auda Zaschkya mengatakan...

Iya, Say. Canggih kan 😁

Auda Zaschkya mengatakan...

Pas kali memang ini fintech legal menolong banget

Auda Zaschkya mengatakan...

Iya hehe itu enaknya.

Auda Zaschkya mengatakan...

Hahaha bisa jadi sih, Ci.. tapi gak mungkin uang fisik punah. Nanti mamakku gmn 😆

Auda Zaschkya mengatakan...

Tepat sekali.

Christy Vero - Obrolanmanis.com mengatakan...

bener banget, aku sekarang jarang bawa cash, lebih aman dan praktis

Ririn Wandes mengatakan...

Anak millenials sekarang makin cerdas yah ,kak. Uang dimanfaatkan secara tepat.

Agnesiarezita mengatakan...

Generasi millenial harus uda melemelek fintech yakan kak.

Amelia Pratami mengatakan...

Uang ketemu uang jadinya beragam kesempatan bisa dihadirkan. Contohnya fintech ini

Siti Marhamah mengatakan...

Jaman sekarang, uangnya ada di aplikasi yaaa, hehehe.
Jadi dah jarang megang uang cash, paling buat hal darurat aja karena semuanya sdh di aplikasi2 yang kita punya. Mau makan, mau naik ojol, mau ini, itu, semuanya ada. Hebaat yaaa

Veee Ari mengatakan...

Aku juga lagi planning bikin startup nih, analisis masalah udah selesai tinggal coding, hehe semoga bisa jadi salah satu diantara 1000 startup yang terpilih, aamiin 🙌

Playingwitharvi mengatakan...

makin banyak ya sekarang fintech , jadi berasa cashless tuh lebih mudah, cuma kalo aku si ttp pilih pilih juga karna kalo kebanyakan pakai aplikasi nanti pusing sendiri

Keke Naima mengatakan...

Sekarang semakin banyak informasi tentang literasi keuangan. Sayang banget kalau diabaikan. Dipelajari ilmunya biar pintar mengelola keuangan

Selvijua mengatakan...

Sekarang udah jamannya digital, soal keuangan pun sudah diatur memalui gadget, jangan sampai ketinggalan up date ya.

Demia KamiL mengatakan...

waah aku bulan lalu ikutan workshop soal fintech juga yang bahas soal fintech abal2, ternyata banyak juga ya, dan bahaya banget nih hehe

Putriistianaa mengatakan...

wah keren nih baru tauu.. bisa diatur semua di dalam gadget ya. aku juga pemakai e-wallet sekaraang hehe

Oktafirda Yeni mengatakan...

Wah memang harus ya kita mengatur keungan, dan sekarang aa gadget yang bikin simple semuanyaa

Resty Yudha mengatakan...

Era kekinian semua sudah dipermudah yaah.. banyak aplikasi atau program program baru yang sangat membantu sekali

Stafana Charis mengatakan...

adanya fintech banyak hal jadi lebih mudah, dan cepat tapi kalau pribadi aku lebih boros hehe

Ida Raihan mengatakan...

Fintech ini sangat penting buat difahami ya, karena yang kita hadapi sekarang memang serba canggih. Sangat memudahkan semua urusan ya...

ANNISA BUDIARTI mengatakan...

keren banget sih ngembangin ide sambil thesis. Semakin canggih teknologi dan semakin membantu kehidupan sehari-hari ya

Faradila Putri mengatakan...

Penting nih buat tau fintech mana yang legal dan ilegal ya. Jangan sampai salah piliih

[Review] Vaseline Super Food Skin Serum, bukan Hand & Body Lotion Biasa

Memiliki kulit wajah dan tubuh yang terawat dan sehat, tentu impian kita. Selain itu, anugerah Tuhan yang ada di diri kita, sepatunya mema...